Bangsa Indonesia harus Berterima Kasih kepada Generasi Bung Karno

Presiden Keluarga Alumni Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KA KAMMI) Fahri Hamzah mengatakan, jika bangsa Indonesia harus berterimakasih kepada generasi Bung Karno yang bisa merangkum kerumitan bangsa Indonesia. Bahkan dia menyebut kalau tugas generasi Bung Karno di Indonesia, luar biasa.

“Kita selalu kembali pada narasi besar itu, maka kita berterimakasih kepada generasi Bung Karno ya, para Founding Fathers bangsa Indonesia yang telah bisa merangkum kerumitan bangsa Indonesia dalam satu narasi yang luar biasa yang bertahan sampai sekarang,” kata Fahri dalam Kongres Nasional II KA KAMMI dengan tema ‘Tantangan dan Masa Depan Indonesia Kepemimpinan, Pembangunan dan Keadilan’ di Jakarta, Sabtu (28/8/2021).

Menurut Fahri yang kini menjabat Wakil Ketua Umum DPN Partai Gelora Indonesia itu, karena narasi yang dibawa Bung Karno lah, justru perdebatan kebangsaan berakhir dengan menyatunya narasi kebangsaan secara solid yaitu dalam Pancasila. Oleh karena itu, ia ingin agar bangsa Indonesia saat ini yang menjadi generasi baru harus bisa memperkuat itu.

“Itulah sebabnya kita juga sebagai generasi baru harus memperkuat itu, karena ini nanti menjadi tantangan masa depan yang akan saya ceritakan kemudian, itu yang pertama,” ujarnya.

Selain berterimakasih kepada Bung Karno, ia ingin agar bangsa Indonesia juga berterimakasih kepada generasi Presiden Kedua Indonesia Soeharto.

“Saya ingin mengatakan, kita berterimakasih kepada generasinya Pak Harto. Karena kita punya kritik kepada Orde Baru sebesar apa pun, tetapi organisasi negara itu dibikin lengkap dan sempurna pada zaman kepemimpinan generasinya Pak Harto,” ungkapnya.

Wakil Ketua DPR RI periode 2014-20219 ini menyebut, pada generasi Soeharto tersebut dapat menciptakan sebuah Pemilihan Umum (Pemilu) yang meskipun dianggap curang. Menciptakan organisasi parlemen, meskipun dianggap tidak berfungsi, datang duduk diam dan sebagainya.

Kemudian membangun institusi militer, membangun BUMN, membangun sektor-sektor dalam kehidupan kebangsaan dan kenegaraan yang relatif sampai hari ini masih ada dan masih solid.

“Ada negara yang institusinya tidak dibangun, ketika otoriterianisme ini menguat, sang diktator atau otoriter negara tidak penting atau struktur negara tidak penting. Karena yang penting adalah dia yang satu-satunya di situ,” imbuhnya.

Ia pun kembali mengucap rasa terimakasih kepada generasi Soeharto. Karena, institusi negara hadir serta cikal bakal dari demokrasi negara juga hadir.

“Jadi generasi pertama itu membangun narasi, generasi kedua dalam tugas ini membangun institusi dan tantangan generasi berikutnya seperti apa yang dikatakan tadi adalah bagaimana kita menciptakan regenerasi dan kepemimpinan yang secara terus menerus bisa memperkuat narasi kebangsaan pada saat yang bersamaan dan juga kapasitas dari institusi negara, itu tantangan masa depan,” jelasnya.

Karena itu, masih menurut Fahri, wajar kalau dikatakan tantangan masa depan yang pertama adalah kepemimpinan, selain nanti kepemimpinan yang menciptakan kesejahteraan dan keadilan tentunya. “Termasuk menciptakan sumber daya pembangunan ekonomi dan juga pemerataan,” tutupnya. (Rilis)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Penguatan DPD Ciptakan Dorongan dalam Memperjuangkan Aspirasi Daerah

Wakil Ketua DPD RI Mahyudin mengatakan jika DPD merupakan sebuah lembaga perwakilan daerah yang memiliki peran sangat besar dalam...

Berita Lainnya