Kecerdasan Bukan Faktor Penentu Pemimpin Politik

Proses kaderisasi menjadi sangat penting bagi organisasi-organisasi berbasis politik. Namun, dalam proses kaderisasi kepemimpinan politik di era demokrasi liberal ini haruslah hati-hati, sebut Ketua Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) Viva Yoga Mauladi saat menyampaikan pidato pada Kongres Nasional II Keluarga Alumni Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KA KAMMI) yang diselenggarakan melalui zoom meeting pada Sabtu (28/8/2021).

Bahkan, menurut Viva Yoga, faktor kecerdasan bukanlah faktor penentu dalam terpilihnya pemimpin politik. Tapi faktor di luar itu menjadi penting juga, seperti watak dan lainnya.

“Banyak pemimpin-pemimpin kali ini yang terlihat cerdas justru terlibat dalam kasus korupsi. Sehingga dalam proses kaderisasinya jangan hanya melihat kecerdasan saja,” sebut dia.

Artinya, sambung Wakil Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) itu, bahwa fakta intelektual bukan jaminan dalam proses kepimpinan kali ini. Soal watak, kecerdasan, dan integritas itu tidak boleh luntur dalam kaderisasi kepempiminan.

Viva Yoga juga mengatakan bahwa alumni pergerakan harus mampu berada dalam sektor-sektor lain yang sedang berkembang pada saat ini, seperti sektor ekonomi.

“Begitu banyak sektor-sektor berkembang pesat bukan hanya politik saja, saya berharap alumni pergerakan yang berada dalam sektor ekonomi mampu membangun ekonomi dan juga masyarakat,” imbuhnya. (Rilis)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Kanti W Janis: Koperasi Pilihan Utama Mewadahi Proses Kreatif dan Hasilnya

Penulis dan advokat Kanti W Janis mengatakan, badan usaha berbentuk koperasi dapat menjadi solusi bagi para penulis yang selama...

Berita Lainnya